Dirilis

04 Januari 2021

Pengadaan barang menjadi proses penting pada setiap usaha. Sebab, salah satu kunci dalam bisnis selain modal usaha adalah, adanya produk atau barang yang dijual. Untuk mendapatkan supply atau pasokan produk atau barang, maka dibutuhkan proses pengadaan barang. 

Setiap metode yang digunakan oleh masing-masing perusahaan juga berbeda-beda, dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Supaya bisa menjalankan pengadaan dengan cara yang baik dan tepat, pelaku usaha harus menguasai metode pengadaan stok atau barang tersebut.

Metode Pengadaan Barang dalam Memulai Usaha Dagang

Ada lima jenis metode yang biasanya digunakan di dalam perusahaan dagang, untuk proses pengadaan suatu barang yang dibutuhkan konsumen. Simak penjelasannya berikut ini:

1. Direct Procurement (Pengadaan Langsung)

Metode pengadaan yang terbilang mudah dan banyak dilakukan oleh suatu perusahaan dagang adalah metode pengadaan secara langsung. Pengusaha langsung meminta barang dalam jumlah besar ke supplier, distributor atau agen. Metode ini memang memerlukan biaya besar dalam pengadaan bahan bakunya. Ditambah dengan prosesnya yang cukup panjang.

Proses dari metode ini diawali dengan perencanaan pengadaan yang diakhiri dengan pembayaran. 

Pelaku usaha akan melakukan pengadaan barang dalam beberapa kali di dalam satu tahun, untuk membeli bahan baku yang dibutuhkan. Diperlukan rencana matang supaya proses pembelian barangnya bisa berjalan dengan baik. 

2. Tender Pengadaan Barang

pengadaan barang dengan tender

Dalam metode ini, pelaku usaha diposisikan sebagai vendor. Para pelaku usaha yang menjadi vendor, nantinya akan mengajukan penawaran  barang dan harga, berkompetisi bersama vendor-vendor lain. Kemudian vendor yang sesuai dengan kriteria akan dipilih perusahaan, dan vendor itulah yang menjadi mitra bisnis perusahaan dagang tersebut. 

Seiring dengan semakin berkembangnya internet, kini telah hadir e-tendering yang praktis dan modern. Dengan alur yang sama seperti tender konvensional tetapi kedua pihak tak perlu bertatap muka.

3. Request for Proposal (Mengajukan Proposal)

Merupakan metode pengadaan yang dilakukan oleh perusahaan, dengan cara mengirimkan permintaan secara formal yang berupa pengajuan dalam bentuk proposal. Metode ini biasanya dilakukan pada saat perusahaan memerlukan pengadaan di bidang jasa. Kemudian proposal dikirim ke sejumlah vendor yang sesuai dengan kriteria. Jika vendor itu tertarik mereka akan mengajukan penawaran yang berlanjut ke tahap kerjasama.

4. Request for Quotation (Mengajukan Dokumen Quotation)

pengadaan barang dengan dokumen quotation

Di antara seluruh metode pengadaan yang umum dilakukan, metode Request for Quotation menjadi metode yang paling mudah dan sederhana. Perusahaan hanya tinggal mengirim dokumen quotation pada beberapa vendor yang diinginkan. Kemudian perusahaan akan mengkaji proposal dengan harga dan juga barang yang sesuai. Pihak perusahaan pun akan menawarkan surat kerja sama pada vendor yang diinginkan apabila sesuai dengan keinginan perusahaan.

5. Vendor Tunggal

Metode yang satu ini hanya terjadi apabila hanya ada satu vendor saja yang mampu memenuhi kebutuhan, terkait barang yang memang diperlukan oleh perusahaan itu sendiri. Namun perusahaan akan membuat pertimbangan kembali dengan pihak manajemen untuk memutuskan metodenya.

 

Itulah 5 metode pengadaan barang yang dibutuhkan untuk memulai usaha dagang. Apabila dalam memenuhi barang atau produk yang akan dijual Anda membutuhkan modal tambahan, Anda bisa mengajukan produk pinjaman berjangka dari Bank BTPN. Produk pinjaman ini memang dikhususkan bagi para nasabah yang membutuhkan bantuan tambahan modal usaha baik bersifat permanen, musiman, atau berdasarkan kontrak. 

Untuk informasi lain terkait tips usaha maupun produk keuangan lain, Anda bisa membacanya di Daya.id. Dengan mendaftar di Daya.id semua informasi keuangan tersebut bisa diakses dengan gratis dan sangat mudah. 

Sumber:

Diolah dari berbagai sumber

Penilaian :

0.0

0 Penilaian

Share :

Berikan Komentar

M yusuf hutasuhut

17 Desember 2021

👍👍✌

Balas

. 0

Ada yang ingin ditanyakan?
Silakan Tanya Ahli

Wisnu Dewobroto

Praktisi & Trainer UKM

1 dari 3 konten bebas || Daftar dan Masuk untuk mendapatkan akses penuh ke semua konten GRATIS